Rabu, 23 Mei 2018

USG 4D MURAH DI SEMARANG



Assalamu’alaikum...

Beberapa bulan lalu banyak temen tanya ke saya, saya periksa USG dimana saat hamil?
Salah satu yang paling saya sukai saat hamil adalah saat pemeriksaan USG. Selain untuk mengetahui perkembangan jabang baby ( JB a.k.a Jeibi ) lebih detail, pemeriksaan USG juga berguna untuk mengetahui kesehatan reproduksi kita, para wanita.

Seperti perempuan hamil kebanyakan, saya selalu excited saat melakukan pemeriksaan USG (ultrasonography). Pemeriksaan USG bisa dilakukan minimal tiga kali selama kehamilan. Banyak sekali manfaat dari pemeriksaan USG ini, tapi kalau untuk saya pribadi sih ya ingin tahu aja apakah bayi di janin saya sehat atau tidak.

Nah, yang sedang marak sekarang adalah USG 4D.  Pemeriksaan USG yang memungkinkan kita melihat wajah Jeibi, kondisi organnya, jumlah jarinya, jenis kelaminnya, pergerakan organ vital seperti jantung dan paru-parunya, termasuk aliran darahnya.

Sebelum melakukan pemeriksaan USG, terlebih dulu saya cari tahu tempat mana saja yang bisa melakukan check USG yang bagus dengan harga yang terrrrjangkauu, hehe. Pertama, saya coba periksa USG 2D terlebih dahulu, setelah janin sudah terlihat dan agak besar, barulah saya check USG 4D. Kebetulan saya tinggal di Semarang, setelah tanya sana-sini, saya menemukan tempat check USG yang lumayan murah.


APOTIK INDRAPRASTA SEMARANG

Saat kehamilan menginjak 12weeks, saya memutuskan untuk check USG di sini (karena biayanya oke). Dokternya laki-laki, Dr. Endy Cahyono, SpOG. Dokter yang ramah dan komunikatif. Sayangnya beliau laki-laki, jadi saya agak malu-malu gitu hihi. Beliau juga ada praktik di RS Kariadi dan RS Panti Wilasa Citarum Semarang. Jadwal praktik Dr. Endy di Apotik Indraprasta setiap hari Selasa dan Kamis start pukul 18.00 – 20.00. Cuma kita harus dateng sebelum jam 18.00 (kalau bisa sih jam 4 sore ya :D) untuk dapet antrian awal.

USG nya 2D dengan biaya 80rb saja. Kita sudah bisa check USG (dapet print hitam 1 lembar) + biaya dokter + check tensi dan berat badan (belum termasuk vitamin/obat). Lumayan kan!

Karena harganya murah dan dokternya baik, jadi tempat ini banyak peminatnya. Antrinya cukup panjang. Kita harus dateng sore minimal pukul 16.00 kalau ingin mendapat nomor antrian awal. Trus habis itu ditinggal jalan-jalan plus makan aja, lalu balik lagi ke apotik pukul 18.00. Jadi bumil nggak bete mengantri dan mood tetap terjaga dengan baik.


KLINIK PRATAMA SEHAT UTAMA

Sudah merasakan check USG 2D, sekarang saya ingin coba dengan USG 4D. Carilah saya tempat check USG 4D yang cucok (dan kalau bisa sih dokternya perempuan). Kebetulan Mas Ulil uri nampyon dapet info tentang USG 4D murah di Semarang, yaitu di Klinik Pratama Sehat Utama yang beralamat di Jalan Medoho Raya No.21, Sambirejo, Gayamsari, Kota Semarang, Jawa Tengah 50166 (lengkap banget cuy!)

Pemeriksaan USG 4D bersama dr. Erika Dian, beliau dokter praktek di klinik tersebut. Beliau dokter umum tapi punya keahlian dalam per-USG-an, disebut ultrasonografer. Alhamdulillah senang sekali dapet dokter perempuan yang baik, sabar, ramah, terbuka, menjawab tiap pertanyaan dengan detail, dan ngobrolnya tuh udah kayak sama temen sendiri.

Beberapa temen bilang kalau pemeriksaan USG 4D bisa dimulai sejak usia kandungan 24 - 32weeks, saat janin sudah terlihat dan belum terlalu besar. Tapi terakhir saya periksa kesana saat usia kandungan 36weeks dan bisa aja. Alhamdulillah wajah Jeibi juga (masih) terlihat dengan jelas. Sekarang udah lahiran hehe, ceritanya bisa dibaca di sini ya!

Hey, hello Jeibi!

USG pertama, uk 24weeks

USG kedua, uk 31weeks

USG ketiga, uk 36weeks

Biaya USG 4D di Klinik Pratama Sehat Utama cukup murah, hanya IDR 200K ( sudah termasuk biaya dokter, print warna 2 lembar, dan print hitam 4 lembar ). MURAH KAN, GENGS! Karena kalau kita cek di Rumah Sakit, biayanya cukup price, kurang lebih 500rb - 1jt.

Ini jadwal USG kliniknya. Langsung ikuti alur pendaftarannya via sms H-1.


Untuk menghemat waktu (mengantri), saya sarankan untuk datang ke klinik lebih awal. Misal kita dapat jadwal pukul 17.00, sebisa mungkin kita datang dan daftar pukul 16.00, jadi sebelum maghrib kita udah bisa pulang ke rumah, nggak pakai antre sampai malam.

Saat periksa, jangan lupa membawa buku catatan kehamilan atau buku KIA a.k.a buku pink, agar memudahkan dr. Erika tentang riwayat kehamilan kita.

Oh iya, saat pemeriksaan USG yang ketiga atau saat mendekati due date, saya dapet kenang-kenangan gelas cantik dari klinik. Gemes deh! Sampe sekarang masih tersimpan rapi belum kepake. Next akan ku update penampakan gelasnya, haha. Sekian!

Well, semoga bermanfaat ya!

Xoxo,
Lulu.






Kamis, 03 Mei 2018

Melahirkan Itu Nggak Sakit - Birth Story


( lulululicious' version )

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Halo semuanya, apa kabar? Semoga sehat dan bahagia selalu ya!

Setelah sekian lama nangkring di draft, akhirnya launching juga.

Ini adalah pengalaman yang sungguh nikmat tiada dua. Nggak cukup kata-kata untuk mengungkapkan rasa syukur saya karna telah melewati ini dengan cukup mudah ( dan kuat ).

Hari Perkiraan Lahir (HPL) saya adalah 10 Februari 2018. Seperti yang sudah saya ceritakan di cerita kehamilan saya, bahwa mulai usia kandungan 27weeks atau dua bulan sebelum melahirkan, saya sudah rajin ikut kelas prenatal gentle yoga, mempelajari ( dan mempraktekkan ) beberapa gerakan yang mempermudah proses melahirkan, dan juga ikut beberapa kelas hypnobirthing. Semua itu saya lakukan karena saya ingin melahirkan dengan mudah, tidak sakit, dan tidak penuh drama.

Hahaha! Melahirkan nggak sakit? Apa iya?

Saya jawab, “IYA!”


SABTU, 02 FEBRUARI 2018

Semingggu sebelum HPL udah mulai galau, karena beberapa teman lahiran sebelum HPL (harusnya nggak boleh gini haha ). Ngomonglah saya ke jabang baby ( JB a.k.a JeiBi ),

“Jeibi, kamu mau keluar kapan nak? Keluar pas hari libur aja ya nak, biar yang nungguin banyak...”

“Nak, nanti lahir yang mudah ya nak. Yang alami. Kita kerjasama bareng...”

“Yang sehat ya nak. Selamat, sempurna, sholeh/sholehah, qurrota a’yun, baik hati dan tutur kata. Jangan jadi kayak Ibu...”

Begitulah setiap hari saya ngomong ke Jeibi sedari dia umur 4 bulan di kandungan. Tapi belum ada tanda-tanda juga. Yauda sabar aja, dan tetap terus memberdayakan diri.

Alhamdulillah kondisi Jeibi dan saya selalu sehat dan baik-baik saja. Tidak pernah ada masalah apapun kecuali hal-hal yang wajar terjadi saat seorang perempuan sedang mengandung. Saya hampir tidak pernah jalan kaki ( pagi maupun sore ), karena males bangun pagi ( haha ini adala alasannya ) tapi tetep ya ngotot yoga seminggu sekali dan sering melakukan gerakan-gerakan yang memudahkan persalinan, seperti di bawah ini:



All pics above I got from @bidankita instagram


Basically, semua gerakan diatas adalah gerakan di kelas yoga yang bisa dipraktekkan dengan mudah di rumah (saat kepala Jeibi sudah di bawah ya). Ditambah lagi dengan naik turun tangga, jongkok-berdiri / ngepel lantai sambil jongkok, dan main gymball. Yang paling seru tuh, main gymball sih. Contoh gerakan pake gymball banyak di youtube. Latihan pake gymball mulai usia kandungan 34weeks dengan catatan posisi kepala Jeibi sudah di bawah.

Ini jelas bukan aku ya, nggak jilbaban gitu kok!
pic source here

Dengan rutin melakukan gerakan diatas, terutama gymball, alhamdulillah saya nggak kena back pain,  kaki nggak bengkak, perut juga nggak sakit karena membawa beban berat, dan kepala Jeibi selalu berada di bawah alias tidak sungsang. Tapiiiii... tak habis sampe disitu, ternyata posisi kepala bayi di bawah aja nggak cukup pemirsa. Jadi untuk membuat persalinan itu mudah dan nggak sakit, kepala Jeibi wajib dibawah dengan posisi anterior atau muka menghadap punggung Ibu.

Bisa dimengerti kan ya, kenapa posisi anterior bikin Jeibi lebih mudah keluar?

Fiuh! Makin rajinlah saya gerak terus kesana kemari ( kecuali jalan kaki :D ) sampai menjelang melahirkan dengan afirmasi positif bahwa kepala Jeibi akan selalu dalam posisi anterior dan segera masuk panggul, ngunci. Ternyata tidak sampai disitu saja pemirsa, agar terhindar dari jahit menjahit (saat lahiran normal), kita harus rajin melakukan pijat perineum ( dipijat oleh suami/perawat ). Tujuan dari pijat perineum ini untuk meningkatkan elastisitas perineum kita agar terhindar dari robekan perineum atau perineum sengaja digunting ( episiotomi ) karena jalan lahir kurang melar. Dan saya memutuskan untuk tidak melakukan itu, geli euy!

Ini hari sabtu 02 Februari cuma mau ngomongin galau belum ada tanda-tanda doang padahal. Kenapa jadi panjang gini :D

Jadi, melahirkan itu sakit nggak?

Jawabku. “NGGAK!”

KAMIS - JUMAT, 08-09 FEBRUARI 2018

Kamis siang saya sudah merasakan sakit nyeri banget (re: nikmat) di perut bagian bawah, seperti nyeri haid tapi masih bisa ditahan. Rasa nikmatnya hilang timbul. Malemnya makin nikmat aja tuh perut, sampai tidur nggak bisa nyenyak ( biasanya nyenyak, asli! ). Jumat dini hari kebangun, langsung ngabarin Mas Ulil uri nampyon perkembangannya saat itu juga, dan beliau habis subuh langsung meluncur ke Pekalongan menghampiriku ( saat itu kita lagi Long Distance Marriage  Pekalongan – Semarang ). Uuunch, so sweet!

Jum’at pagi sampai malam masih aman aja tuh perut, tapi pas mau tidur, beuh.. makin nikmat alhamdulillah. Akhirnya saya hitung nikmat itu pake aplikasi contractions. Tapi syukur masih aman, belum di suruh ke puskesmas. Oh iya, saya memutuskan untuk melahirkan di puskesmas, karena lebih minim intervensi,  bidan serta perawatnya ramah-ramah, biaya juga cucmey di kantong.

SABTU, 10 FEBRUARI 2018

Nah, udah HPL nih. Pas banget udah mulaiada tanda-tanda dari kemarin. Saya udah mulai sedikit tenang, karena nikmat itu sudah datang. Tiap jamnya makin nikmat. Sabar, karena semakin nikmat semakin dekat juga kita untuk bertemu anak bayi.

Sedari pagi sudah prepare apa saja yang musti dibawa ke puskesmas. Akhirnya menjelang ashar kita ke puskesmas. Sampai TKP, saya langsung di VT ( Vaginal Toucher/Pemeriksaan Dalam) untuk mengecek pembukaan. Sudah pembukaan 3. Kata mbakbid ( mbak bidan ), “Kepala sudah masuk panggul tapi masih lama ini, paling besok. Karena anak pertama biasanya gitu.”

Nggak tau kenapa ya setelah di puskesmas, nikmat itu nikmatnya makin makin Ya Allah. Dibikin jalan-jalan sama main gymball udah nggak ngaruh (buat saya), semua latihan nafas dan ilmu-ilmu lain langsung buyar. Isinya mengeluh nikmat; nafas dan perkataan harus dibimbing Mas Ulil karena udah berantakan nggak jelas. Harusnya tetap tenang, rileks dan fokus hanya pada nafas bukan pada ‘nikmatnya’. Tapi saya nggak bisa hoho.

Jam 9 malam di VT lagi masih pembukaan 5. Nikmatnya udah nggak karuan. Ditambah kebelet poop pake banget. Kebetulan saya belum poop 2 hari juga, jadi agak malu ya ntar kalo pas mengejan, poop-nya ikut keluar. Saya minta ijin poop sama mbakbid tapi nggak boleh, katanya nggak boleh mengejan sebelum pembukaan 10 lengkap. Bhaique!

MINGGU, 11 FEBRUARI 2018

Jam 2 dini hari dicek VT lagi ( sumpah ya nggak suka ), pembukaan 7. Yuk dikit lagi nak. Tapi mamak udah nggak kuat. Ngomong udah mulai ngelantur dari udah nggak kuat, sampe minta maaf ke Ibu, Suami, dan adik-adik. Bapak nggak berani masuk ruangan. Rasanya nikmat banget. Joss.

Lalu Ibu saya,

“Lha gimana, rujuk ke rumah sakit po?”

Langsung semangat saya mencuat kembali pas denger kata ‘rumah sakit’. Sepanjang malam nggak tidur dan nggak berhenti ngoceh. Asli, buibu hamil kasur sebelah pada diem-diem bae ngerasain nikmatnya, saya dan Mas Ulil ngoceh terus sambil duduk atau berdiri. Saya ngocehnya kata-kata negatif. Mas Ulil langsung menutupi ocehan saya dengan kata-kata positif bak Mario Teguh.

Hari itu puskesmas ruang bersalin lagi rame-ramenya sampai saya sedikit terlupakan. Akhirnya cek VT lagi jam 6, udah pembukaan 10 lengkap cuy! Tapi saya ijin mau poop dulu sama mbakbid, karena nggak mau lahiran keluar poop juga.

Akhirnya mbakbid mengijinkan saya poop dengan posisi.... tiduran miring ke kiri. Dan mbakbid duduk dibelakang saya sambil nungguin poopku meluncur. YaAllah nggak tega. Mbakbid ini sungguh bidadari dunia.

Rasa ingin poop pun tiba, akhirnya aku mengejan biar poop keluar...

“NNNGGGKKKKKK....”

“Pppyyyooookkkkk!!”

Jam 06.50 pagi ketubanku malah yang pecah, dan poop tak kunjung keluar. Langsung deh saya dieksekusi, dikasih intruksi cara mengejan dan nafas. Kalau mau doa atau sholawat dalam hati saja. Pokoknya mengejan nggak pake suara.

“NNNGGGKKKKKK....”

“Yak bagus mbak, terus terus... baguuuuss...”

“NNNGGGKKKKKK....”

“Yak mbak bagus. Pak kepala sudah keluar nih mau liat nggak?”

“NNNGGGKKKKKK....”

“Alhamdulillaaaaaah...”

Puk puk.

“OEEEEKKK OOEEEEKKK...”

Dalam hati, “Hah, udah, gitu doang w lahiran?”

Alhamdulillahirabbil’alamiin jam 07.00 anak bayi telah lahir ke dunia dengan sehat selamat lengkap. Alhamdulillah.

Jadi melahirkan itu sakit nggak? Enggak. Percaya deh. Enggak sakit, ya cuma gitu doang. Ngeden ngeden, keluar. Tapi, kontraksinya YA ALLAH super duper mega hyper nikmaaaaaaaattt!

Proses melahirkan setiap orang itu beda-beda, unik. Persalinan anak pertama sama anak kedua saja bisa beda. Yang terpenting adalah usaha kita bagaimana membuat proses itu menjadi lebih mudah. Knowledge is power. Kalau udah punya knowledge nya, langsung dipraktekan setiap hari.

Beda kasus kalau kita punya sedikit masalah yang membuat kita tidak bisa melakukan persalinan alami. Tak apa, perjuangannya sama aja. Kita masih tetap jadi seorang ibu. Yang terpenting selama prosesnya si Ibu tetap tenang dan ikhlas, anak bayi juga lahir sehat selamat sempurna.

Semangat buibu!
Semoga yang menunggu lahiran, dimudahkan segala prosesnya.
Semoga yang belum, disegerakan.

Aamiin.

Xoxo,
Lulu.




Rabu, 14 Maret 2018

Pregnancy Story: A Love Story


Assalamu'alaikum Wr. Wb.

I’m so excited karena akhirnya ada cerita baru di blog ini. Setelah dilema mau ngepost tentang ini atau tidak, akhirnya nggak tahan juga ingin share. Dan ini akan menjadi cerita yang cukup panjang.
Singkat cerita, setelah 5 bulan saya menikah, saya positif hamil. Berbeda dengan temen-temen saya yang setelah menikah langsung positif, saya melakukan beberapa ‘usaha’ terlebih dahulu untuk mendapatkannya. Alhamdulillah semua atas ijin Allah SWT.

Setelah test pack menunjukkan dua garis, saya dan suami bahagia dan bersyukur. Apalagi rejeki ini datang saat bulan Ramadhan (tahun lalu). Saat itu, saya masih tetap berpuasa sampai hari ke 30, ya walaupun ada yang bolong-bolong karena pengen disayang dan makan sepuasnya hehee. Usia janin saat itu memasuki 6 minggu (saya hitung dari Hari Pertama Haid Terakhir). Allah Maha Romantis, kado Ramadhan untukku sungguh so sweet.

Saya sengaja nggak cerita ke siapa-siapa kecuali keluarga dan teman dekat. Hanya bermodal pregnancy knowledge dari Oom Google, saya jadi tau hal-hal apa saja yang akan dialami Ibu hamil saat trimester pertama. Saya juga tidak langsung check up ke bidan atau dokter, pengennya nunggu nanti kalau janin sudah agak terlihat  sekaligus memastikan apakah janin saya ini berkembang atau tidak.

Karena beberapa teman saya ada yang mengalami keguguran, janin tidak berkembang, dll, yang akhirnya harus di ‘kuret’, saya memutuskan untuk biasa-biasa saja menjalani kehamilan ini. Tidak terlalu senang dan overprotektive tapi tetap terkontrol asupan gizi dan jam istirahat.

TRIMESTER PERTAMA

Pengalaman trimester pertama para Ibu hamil pasti berbeda-beda, begitu juga saya. Banyak perubahan yang saya alami, terutama pada tubuh saya. Hal pertama yang jadi langganan adalah jerawat. Jerawat jadi muncul semuka-muka, bahkan muncul juga di bagian dada atas. Oh Gusti Allah... Mana nggak boleh diobatin pulak. Pusing kan pala barbie! Tapi memang hal itu wajar untuk ukuran wanita yang terbiasa berjerawat bahkan sebelum hamil. Kata teman-teman sih ‘gawan bayi’ atau bawaan bayi, jadi dibawa santai aja. Nanti juga habis lahiran bakal hilang. Aamiin...

Kedua, bagian lipatan-lipatan tubuh menghitam, apalagi untuk wanita yang kulitnya udah hitam macem saya ini. Bagian leher, ketiak, aerola, dan bagian lipatan lainnya. But no problem! Inget, Allah SWT tidak melihat hambanya dari bentuk dan rupa, tapi bagaimana dia bisa meningkatkan iman dan taqwa tiap harinya.  Hihi *menghibur diri*

Ketiga, payudara semakin besar. And it’s normal. Hampir semua ibu hamil mengalami hal ini. Ya gimana enggak, nantinya si payudara mau diisi Asi, untuk anak bayi ya, bukan untuk bapaknya. Jadi disini saya hanya berusaha untuk bisa merawat dan lebih menyayangi si payudara agar nantinya dia dan anak bayi bisa berteman akrab. Salah satunya mengkonsumsi suplemen kehamilan (plus menyusui) sejak dini dan juga rajin membersihkan payudara.

Alhamdulillah di trimester pertama ini tidak ada halangan yang berarti. Allah SWT mudahkan segalanya. Tidak ada mual, muntah ataupun pusing. Itulah kenapa saya masih bisa ikutan puasa hehe. Saat lebaran pun (saat usia kandungan 8minggu) Allah masih beri keringanan dalam perjalanan mudik yang luar biasa; Semarang-Pekalongan-Brebes-Semarang-Klaten-Semarang-Jepara-Semarang. Semua berjalan sesuai doa saya. Mungkin karena terlalu dibawa santai, banyak yang tidak tahu kalau saya hamil, kadang saya sendiri juga lupa. Haha
Saat janin berusia 12minggu, untuk pertama kalinya saya check ke dokter. Alhamdulillah janin sehat dan aktif, pulang-pulang hanya dikasih suplemen aja sama jaga kondisi. Oh siap bossque!

usg pertama, uk 12weeks


TRIMESTER KEDUA

Memasuki trimester kedua, tentu saja perut ini semakin membesar. Nggak hamil aja perut ini udah buncit, nah bayangin aja gimana saya pas hamil. Haha. Beberapa hal baru mulai bermunculan di trimester ini. Dan disini saya seneng banget karena itu tandanya saya bener-bener kayak orang hamil. Hoho.

First Kick!

Tendangan pertama saya rasakan saat usia kandungan (uk) 17weeks. Pada saat posisi rebahan, kepala lebih tinggi, saya merasakan sesuatu berdetak dari dalam perut.
“Hah, apaan tuh? Detak jantung masa? Kenceng amat?”
Saya kembali ke posisi rebahan tadi, dan detaknya makin cepet seperti detak jantung. Semoga itu bener-bener tendangan si bayi ya. Apa jangan-jangan dia cegukan? Ya pokoknya begitulah yang saya rasakan pemirsa.

Strech-mark!

Aduh ini saya telat banget sih. Harusnya dari awal kehamilan udah harus oles oil-oil ke perut sebelum strech-mark (terlanjur) muncul. Sempet kaget saat bagian bawah perut banyak garis-garis hitam (saya pikir strechmark warnanya garis-garis putih gitu), ternyata oh ternyata. Kata dokter udah telat, nggak bisa dihilangin. Yasudahlah mau gimana lagi ya. Jadi buat yang belum hamil atau yang lagi hamil muda, rajin-rajinlah oles oil-oil ke seluruh bagian perut (ka-ki, atas-bawah), bagian paha juga jangan sampe ketinggalan agar terhindar strechmark bandel nan jahara.

Rambut Nggak Rontok!

Ini juga salah satu yang bikin happy sih. Biasanya kalau habis sapu-sapu rumah ada banyak rambut rontok yang ketangkep, lah ini malah berkurang bahkan nyaris nggak ada. Mau banget Ya Allah ini rambut begini terus sampe tua. Hehe.

Eating Moster!

Sudah mulai makan banyak, sudah mulai menggendut. Alhamduillah. Tapi buka berarti sekali makan habis dua porsi ya. Kita sering makan sengan porsi sedikit-sedikit dan ngemilnya banyak. Banyak sayur dan buah juga cairannya jangan lupa. Bayakin jalan kaki dan naik turun tangga, biar lemaknya nggak terlalu numpuk. Yang terpenting jangan capek-capek, dah itu aja.

Di trimester kedua ini saya juga mulai cari tahu tentang hypnobirthing; melahirkan tanpa rasa sakit. Jujur aja saya takut menghadapi proses melahirkan. Saya sering membayangkan bagaimana bisa bayi segede itu keluar dari lubang kecil itu. Omona... Saya juga orangnya gampang panik dan ribet banget. Makanya pas denger tagline “melahirkan tanpa rasa sakit” langsunglah saya tertarik pake banget. Mulailah saya baca-baca artikel tentang hypnobirthing, menjalani kehamilan dan melahirkan dengan menyenangkan. Untunglah saya ketemu instagram Bidan Yesie @bidankita, websitenya Bidan Kita dan juga channel youtube beliau. Uunnchh thank you Bidan Yesie atas ilmu dan tips&triknya tentang bagaimana menjalani kehamilan dengan santai, happy, tapi tetap hati-hati dan ternutrisi (juga tentang melahirkan tanpa rasa sakit :D)

TRIMESTER KETIGA

Menjadi ibu hamil sungguhlah menyenangkan. Minta apa-apa dituruti, dimana-mana bikin sensasi. Sensasi ngeliat ibu hamil ya itu, bawaannya pengen ngeliatin terus. Ya kan?! Setiap hari saya berangkat kerja naik bus trans, dan selalu penuh sesak. Untung aja saya lagi hamil tua ya, jadi setiap hari selalu merasa special karena orang-orang pada suka ngeliatin dan hampir setiap orang mau ngasih tempat duduknya untuk saya. Uuuh, so sweet.

Trimester ketiga bukan berarti leyeh-leyeh semata. Justru disini saya banyak gerak. Saya kerja di gedung lantai 5 dan sering kali saya turun nggak pakai lift. Rasanya emang sedikit capek, ngos-ngosan tapi bawannya jadi lebih enteng. Coba aja. Haha.

Di usia kandungan 27weeks sampe 37weeks, saya rutin melakukan yoga. Saya bela-belain yoga ke klinik bersalin Ngesti Widodo Ungaran seminggu sekali (yang perjalanan pulang-pergi dari rumah satu jam lebih) karena saya jarang jalan-jalan pagi. Pernah coba yoga sendiri di rumah tapi malah kram dong, haha. Buat yang jarang gerak, latihan yoga ini so worth it, apalagi kalau seminggu 3 kali atau tiap hari. Yang penting konsultasi dulu sama dokter kandungan.

Banyak banget gerakan yang bermanfaat saat sesi yoga. Selain melatih nafas dan konsentrasi, dengan melakukan prenatal gentle yoga, bisa juga membantu posisi adek bayi agar cepat turun ke panggul (biar cepet bukaan/lahiran), melunakkan otot-otot vagina dan panggul (biar lahiran so smooth and easy), dan mengurangi rasa sakit. hehe. Terima kasih prenatal gentle yoga, karena mu aku tak merasakan nikmatnya sakit pinggang atau kaki bengkak. Rasa sakitnya hanya nyeri pada bagian tulang vagina saat menuju lahiran karena kepala adek bayi udah masuk panggul dan turun banget (tinggal launching aja), itupun ada gerakan yoga untuk mengurangi rasa sakit itu. MasyaAllah.

Sungguh nikmat dan mudah menjalani kehamilan ini apalagi kalau kita santai, tenang, dan teredukasi. Dan yang terpenting adalah kalau kondisi ibu dan bayi selalu sehat. Sungguh benar apa kata Bidan Yesie bahwa Knowledge is Power. Saat kita sudah teredukasi, inshaaAllah masalah apapun dalam kehamilan jadi bisa teratasi (dengan mencari soslusi terbaik dan atas ijin Allah SWT tentunya), dan yang terpenting adalah saya jadi nggak gampang panik dan jadi lebih ikhlas menjalani kehamilan ini hehe.

Sampai-sampai Mas Ulil uri nampyon bilang "Wah, sungguh istriku hebat!"
*melayang ke langit ke tujuh!*

YEAH THATS ALL! CERITA KEHAMILANKU: A LOVE STORY!
Cerita tentang proses melahirkan saya bisa dibaca di sini ya!

Semoga yang lagi hamil, sehat selalu dilancarkan proses melahirkannya.
Semoga yang lagi ikhtiar, semua doa segera diijabah Allah SWT tahun ini.
Semoga yang mau nambah lagi, segera cess pleng tekdung lagi anak kesekian, tahun ini.
Semoga yang masih single, bisa melangsungkan Akad Nikah tahun ini juga.
Aaamiin YaRabbal'aalamiin...

Wassalamu'alaikum Wr. Wb.
Xoxo,
Lulu.